7 Langkah untuk Membuat Salinan Email

Langkah # 1 – Menurut Anda dengan Siapa Anda Sedang Berbicara?

Sebelum Anda duduk untuk menulis surat tentang email penjualan, Anda harus menentukan audiens yang tepat. Ini adalah kunci utama untuk mendapatkan hasil dari pemasaran menggunakan email.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apa yang diinginkan calon pelanggan Anda?
  • Apa hal yang paling membuat prospek / klien Anda frustrasi?
  • Siapa lagi yang menjual sesuatu yang mirip dengan Anda?
  • Mengapa calon klien / klien percaya Anda?
  • Mengapa calon klien harus menanggapi Anda daripada orang lain?
  • Jenis panggilan apa yang akan ditanggapi oleh target pasar Anda?

Langkah # 2 – Topik Bagus adalah Tujuan Anda

Sebelum email dapat memberikan hasil, penerima harus membukanya. Tapi apa yang dapat Anda lakukan untuk memicu minat mereka pada “mesin”?

SUBJECT LINE Adalah Kuncinya

Ada empat jenis format email yang dapat Anda gunakan sebagai panduan dalam membingkai email Anda. Masing-masing memiliki daya tarik psikologis berbeda yang bekerja seperti sihir pada konsumen. Berikut beberapa contohnya:

Nyatakan manfaat yang kuat – “Pemberdayaan memenuhi kebutuhan Anda akan klien potensial”

Curiosity Pique – “Pemberdayaan telah mengungkapkan rahasia sukses”

– Ketik baris subjek di Pojok Berita – “Pemberdayaan meluncurkan RSVP bagi mereka yang ingin menggandakan uang dengan cepat!”

– Tawarkan kepuasan instan – “Dengan Empowerism RSVP, Anda dapat mulai memutar roda uang sebelum matahari terbenam malam ini”

Inilah tugas PR yang penting: Tulis setidaknya 25 baris subjek sebelum memutuskan yang mana yang akan digunakan. Ambil dua yang terbaik dan ujilah satu sama lain dalam kampanye pemasaran Anda.

Baca juga:  Bagaimana Cara Duet di Tiktok dengan Gaya Kekinian

Langkah # 3 – Apa Isinya?

Duduk dan tuliskan setiap manfaat yang mungkin untuk produk Anda. Belum mengetahui perbedaan fitur dan manfaat? Fitur menjelaskan produk; Manfaat menggambarkan hasil penggunaan produk. Fitur-fiturnya menarik bagi logika. Logika membenarkan emosi serta gairah mendorong penjualan.

Berikut aturan dasarnya: Tanyakan pada diri Anda, “Apa yang dapat dilakukan produk atau layanan saya untuk pelanggan saya?” Kemudian mulailah menulis surat Anda untuk memberi tahu pembaca apa isinya bagi mereka. Beri tahu mereka betapa lebih baik hidup mereka setelah mereka membeli dari Anda. Beri tahu mereka betapa mereka akan merasa jauh lebih baik. Beri tahu mereka bagaimana rekan mereka akan sangat menghormati mereka.

Langkah # 4 – Daya Tarik Emosional

Saat mempromosikan Anda kepada siapa pun, Anda harus ingat bahwa keputusan pembelian didasarkan pada emosi dan kemudian didukung oleh logika. Bahkan sebelum Anda menulis sepatah kata pun, kenali tombol emosional panas yang perlu Anda tekan untuk “memulai” sebuah kemungkinan.

Menjual suplemen nutrisi? Pergi ke tombol “Takut Penyakit” dengan “Cara alami untuk menyelamatkan penglihatan Anda”. Menjual stiker bemper politik? Klik tombol “marah” dengan frasa “Beri tahu presiden tentang kebijakannya.” Tombol lain termasuk: rasa ingin tahu, keserakahan, ego, kesombongan, harapan, dan / atau ketakutan akan kelangkaan atau keamanan.

Langkah # 5 – Nama yang Dapat Anda Percayai

Untuk meyakinkan orang agar membeli produk atau layanan Anda, Anda harus membuat mereka percaya bahwa penawaran Anda dapat diandalkan dan bahwa Anda (atau produk Anda) akan memenuhi apa yang Anda janjikan.

bagaimana kamu melakukannya? Berikut adalah tiga cara Anda dapat membangun kredibilitas dengan pembaca surat penjualan Anda:

Berikan sertifikat.

Sertakan surat dukungan dari figur otoritas di bidang Anda

Baca juga:  Bagaimana Cara Membuat Tiktok yang Mampu Menarik Perhatian Banyak Orang

Buat penawaran dan janji Anda jujur ??dan masuk akal

Langkah # 6 – Jaminan

Saat ini, mencoba menjual tanpa semacam jaminan adalah proposisi yang kalah. Anda harus memilikinya. Semakin kuat jaminan Anda, semakin baik respons Anda. Dan percaya atau tidak, meskipun kebanyakan orang tidak akan meminta pengembalian dana, mereka akan mempercayai tawaran Anda karena tahu Anda ada di baliknya.

Anda dapat menyediakan layanan 24 jam, 30 hari, 60 hari, 90 hari, atau bahkan satu tahun penuh. Inilah fakta menarik: Semakin lama Anda berlari, semakin sedikit keuntungan yang Anda dapatkan! Penundaan adalah sifat manusia, jadi semakin banyak waktu seseorang berpikir bahwa mereka harus mendapatkan kembali uang Anda, semakin mereka menunda atau melupakannya sama sekali.

Langkah # 7 – Jangan lupa pertanyaannya

Itu terjadi sepanjang waktu. Seseorang membuat presentasi penjualan yang bagus dan kemudian tidak menutup transaksi karena mereka tidak secara eksplisit memesan pesanan atau membuat prosesnya membingungkan dan tidak sederhana.

Menurut penelitian pasar menggambarkan bahwa statistik pun akan menunjukkan Anda perlu meminta pesanan setidaknya tiga kali untuk ditutup. Sekian somoga artikel ini bisa membantu Anda membuat salinan email yang menarik guna mendukung bisnis Anda. Terimakasih.

Originally posted 2022-03-12 22:53:02.

error: Content is protected !!